motivasi maudy ayunda

Sejarah Kawasan Dago Sejarah Kawasan Dago

Sejarah Kawasan Dago – Dago menjadi daerah yang cukup populer di Bandung, daerah ini memiliki tempat wisata yang cukup menarik, sebelum anda berkunjung ke Dago ketahui terlebih dahulu sejarah kawasan Dago.

Liputan6.com, Bandung – Menelusuri sejarah nama sebuah jalan banyak berkaitan dengan berbagai unsur. Misalnya, berkaitan dengan aspek budaya di lingkungan masyarakatnya.

Banyak jalan di Indonesia yang namanya punya keterikatan dengan sesuatu atau memiliki makna dari tempat jalan itu berada.

Salah satunya Jalan Ir H Juanda, Kota Bandung, Jawa Barat yang dikenal juga dengan Jalan Dago. Dari mana asal nama Dago sebenarnya berasal? Berikut penjelasannya.

Dahulu kala pada masa kolonial Belanda, penduduk di kawasan Bandung Utara memiliki kebiasaan untuk saling menunggu sebelum pergi ke kota. Jalan yang digunakan masih berupa jalur setapak yang kala itu menjadi satu-satunya akses bagi penduduk ke pasar.

Konon, jalan menuju pasar di Kota Bandung ini masih dikuasai oleh para perampok serta rawan binatang buas, terutama di daerah hutan sekitar Terminal Dago.

Kondisi tersebut membuat penduduk selalu pergi bersama-sama karena alasan keamanan. Lama kelamaan, warga terbiasa silih dagoan di suatu tempat di kawasan Dago. Kata menunggu dalam bahasa Sunda adalah “dagoan”.

Pada masa itu, kawasan Dago juga dijadikan sebagai rumah peristirahatan dan kawasan elit dikarenakan kondisi alamnya yang sejuk. Pembangunan di Dago dimulai pada tahun 1905 oleh Andre van der Brun, di mana dia membangun rumah peristirahatan. Rumah tersebut masih berdiri hingga sekarang.

Selain rumah peristirahatan, di kawasan Dago juga dibangun Dago Thee Huis atau sekarang dikenal dengan Dago Tea House. Bangunan itu dibangun pada tahun 1920 oleh Bandoengsche Comite tot Natuurbescherming atau Komite Perlindungan Alam Bandoeng.

Sedangkan pembangunan jalan Dago sendiri dimulai pada tahun 1915 dan diberi nama Dagostraat. Pemerintah kota kemudian mengubah nama Dagostraat menjadi jalan Ir H Juanda pada tahun 1970. Pada tahun yang sama juga menandai kawasan Dago yang berubah dari daerah hunian menjadi wilayah komersial.

Baca Juga :Tempat Bersejarah di Lembang

Terdapat pula Supermarket Superindo (Gelael) pada tahun 1987. Keberadaan sarana komersial tersebut menjadi daya tarik bagi masyarakat sekitar untuk mengunjungi kawasan Dago.

Pada dekade 1990-an, kawasan Dago berubah wajah. Kawasan ini dibidik oleh pelaku usaha factory outlet yang terus berkembang pada era tersebut.

Kini, pelaku usaha lainnya mendirikan hotel, restoran dan gerai-gerai lainnya di sepanjang jalan Ir H Juanda yang menanjak ini.

Melihat pesatnya bangunan berdiri saat ini, wajar jika kawasan Dago terdapat banyak hotel atau penginapan, karena kawasan ini dulunya memang tempat beristirahat. Belum lagi Kota Bandung juga kerap menjadi destinasi pelancong dari berbagai daerah lain sebagai tempat berlibur, menambah esensi Dago sebagai kawasan beristirahat.

Tempat Bersejarah di Lembang Tempat Bersejarah di Lembang

Tempat Bersejarah di Lembang – Lembang menjadi tempat dengan wisata yang cukup banyak dan indah, bukan hanya wisatanya tetapi di Lembang juga terdapat banyak tempat bersejarah.

Berkunjung ke Lembang, selain melepas penat sambil menikmati panorama alam, tak ada salahnya jika mengunjungi beberapa tempat bersejarah daerah yang menjadi distrik teh pada 17 Juni 1882 ini.

Puluhan peserta Historical Trips Bandung, Minggu pertengahan Februari lalu menyusuri sejumlah tempat bersejarah Lembang, salah satu kecamatan di Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat. Kegiatan itu dilaksanakan untuk mengenal kembali masa lalu wilayah yang dulunya bergabung dengan Distrik Ujungberung Kulon tersebut.

1. Berawal dari Hotel

Grand Hotel Lembang adalah tempat pertama yang dikunjungi. Berusia 102 tahun, hotel ini mulai beroperasi tahun 1918. Dibangun di sebuah lahan di kaki Gunung Tangkuban Parahu seluas 7 hektare.

“Dulunya tanpa pakai Grand atau Hotel Lembang saja. Bangunan ini memiliki latar belakang sejarah yang panjang. Dikenal sejak zaman kolonial Belanda, seakan menjadi saksi bisu peradaban orang-orang Eropa khususnya Belanda pada saat itu,” kata penutur wisata, Malia Nur Alifa.

Para peserta dibawa ke ruangan depan hotel. Malia menyebutkan, ruangan ini dulunya dipakai menjadi gudang garam oleh tentara Jepang. Kemudian ruangan diubah menjadi restoran dan kini dipakai sebagai tempat meeting.

Awalnya, tanah hotel dibeli dari keluarga Ursone. Keluarga ini merupakan orang Italia pertama yang mendatangi tanah Priangan di tahun 1895. Sebagai salah satu bukti peninggalan Ursone di hotel ini adalah patung marmer yang kondisinya masih terawat dengan sangat baik.

2. Rumah Keluarga Ursone

Dua sosok yang tak bisa lepas dari sisi historis Lembang adalah Franz Wilhelm Junghuhn dan Ursone. Junghuhn adalah pelopor budi daya tanaman kina yang pada masanya berhasil mengangkat pamor Kota Bandung sebagai penghasil kina terbesar di dunia.

Sedangkan keluarga Ursone adalah yang memelopori peternakan sapi perah, sehingga Lembang terkenal sebagai penghasil susu hingga saat ini. Hingga saat ini tercatat ada 4.200 peternak sapi yang tergabung dalam Koperasi Peternak Susu Bandung Utara (KPSBU).

Selain memiliki peternakan sapi, keluarga Ursone ini juga memiliki 12 perusahaan antara lain adalah sebuah toko marmer di bilangan Banceuy bernama Carrara.

Eks bos besar Lembang ini pernah menempati rumah yang beralamat di Jalan Ajak Baru. Gaya rumah yang tak biasa ini juga punya halaman yang luas, meski kondisinya kini kurang terawat dan terlihat rapuh.

“Bahan utama rumahnya terbuat bambu yang ditumpuk. Plesternya bukan acian semen seperti sekarang ini, tapi pakai abu gosok dan putih telur,” ucap Malia.

Selain memiliki rumah, keluarga Ursone juga menghibahkan 16 hektare tanahnya untuk pembangunan peneropongan bintang Bosscha.

3. Rumah Dennis

Rumah di Jalan Bayangkara II adalah milik tuan Dennis, seorang Inggris yang juga merupakan pimpinan Dennis Bank (BJB Jalan Naripan sekarang).

Rumah yang sekarang sangat tidak terawat ini menghadap ke arah timur dengan pemandangan menghadap ke arah patahan Lembang bagian timur. Halaman rumah ini lumayan luas dan tepat di baratnya terdapat kompleks asrama polisi.

“Rumah ini sekarang dihuni oleh dua keluarga asli Lembang yang sudah menetap dari pascakemerdekaan,” tutur Malia.

Baca Juga :Sejarah Awal Berdirinya Gedung Sate

4. Jalan Karmel

Kawasan bersejarah lainnya di Lembang adalah Jalan Karmel. Selain dikenal sebagai tempat kuliner (salah satunya sate karmel), saat ini di kawasan karmel dengan mudah ditemui pemandangan masa kolonial yang kental.

Selain rumah-rumah tinggal yang bernuansa kolonial dan jengki terdapat pula Gereja Karmel yang sarat akan sejarah, maka dari itu kawasan ini disebut Jalan Karmel.

Menik, salah seorang peserta trip mengatakan, kegiatan penelusuran tempat bersejarah sangat mengasyikkan.

“Dari kegiatan ini kita sampai jadi suatu kawasan ada sejarahnya. Otomatis kita harus memiliki dan mengenal sejarah sebuah tempat,” kata Menik.