4 Anggapan Yang Salah Tentang Orang Bandung

4-Anggapan-Yang-Salah-Tentang-Orang-Bandung

sejarahbandung –  Jakarta Apa yang ada di pikiran anda begitu mendengar kata orang Bandung atau orang Sunda? Positif atau negatifkah pikiran yang melintas di benak anda? Banyak stereotip yang ada di lingkungan kita mengenai suku atau ras tertentu, dan salah satu stigma yang sangat menarik untuk dibahas ialah pandangan orang Indonesia (baca: Jawa) tentang orang Bandung. Bila anda penonton setia acara televisi, pasti beranggapan bahwa orang Bandung itu lucu karena banyak yang menjadi pelawak, orang Bandung itu berdarah seni karena banyak yang menjadi penyanyi dan seniman, dan orang Bandung itu jago akting karena banyak yang menjadi aktor dan aktris. Namun, ternyata ada juga anggapan lain yang lebih memandang orang Bandung ke sisi negatif.

1. Wanita Bandung matre. Inilah anggapan keliru pertama masyarakat Indonesia tentang orang Bandung. Banyak yang berkata bahwa wanita Bandung itu matre alias sangat tergila-gila dengan harta. Entah bagaimana stigma negatif ini bermula. Namun, mungkin saja hal tersebut dikarenakan sifat perempuan Bandung lebih blak-blakan dalam hal apa saja. Tentu ini adalah sifat yang sangat kontras dengan sikap orang Jawa yang lebih suka basa-basi. Oleh sebab itu, saat wanita Bandung menginginkan sesuatu, perhiasan atau kendaraan, misalnya, maka ia akan berbicara secara langsung kepada suaminya. Nah, menurut adat budaya Jawa, tentu hal ini merupakan suatu yang sangat tabu.

Baca Juga : Sejarah Bandung Lautan Api

2. Orang Bandung dan Jawa tidak boleh menikah. Tak sedikit orang tua yang berpesan kepada anaknya yang kuliah di Bandung agar jangan sampai menikah dengan orang Bandung. Sebab, mereka beranggapan bahwa karakter orang Bandung sangat tidak cocok dengan orang Jawa. Pria Jawa mengklaim dirinya bahwa mereka sabar dan suka mengalah, sementara wanita Bandung malas dan matre. Maka, jika pasangan ini menikah dikhawatirkan pria Jawa akan menghabiskan seluruh hartanya hanya untuk menafkahi istrinya. Di lain pihak bila perempuan Jawa menikah dengan pria Bandung, maka sifat lelaki Bandung yang malas dan suka menuntut, dikhawatirkan hanya akan memperbudak keluarga dari pihak istri yang bersifat nrimo dan selalu mengalah. Tentu stereotip ini tidak selamanya benar karena banyak sekali fakta di atas lapangan yang membuktikan bahwa pasangan Jawa-Bandung bisa hidup harmonis.

3. Nikah cerai sudah biasa. Acara tv yang sering kali memberitakan perkawinan artis Bandung semakin memperkuat stigma negatif ini. Tak bisa dipungkiri memang bahwa banyak sekali artis Bandung yang kawin cerai dengan pasangannya. Akan tetapi, hal itu bukan berarti bahwa kawin cerai adalah hobi seluruh warga Bandung.

4. Orang Bandung tak bisa jadi pemimpin. Orang Jawa masih beranggapan bahwa orang Bandung jarang sekali menjadi nomor satu di negara ini karena cenderung sombong dan angkuh setelah berhasil menduduki jabatan teratas. Pendapat ini diperkuat dengan beragam cerita yang mengatakan bahwa pihak keluarga si pejabat sendiri pun kadang ditolak oleh si pemimpin tersebut. Tentu saja ini merupakan sebuah pandangan yang sempit karena banyak juga orang Bandung yang begitu adil memimpin bawahannya.