cerita asal usul kota bandung

Asal-Usul Nama Bandung Asal-Usul Nama Bandung

Sejarahbandung.com – KATA “Bandung” berasal dari kata bendung atau bendungan karena terbendungnya sungai Citarum oleh lava Gunung Tangkuban Perahu yang kemudian membentuk telaga. Menurut mitos, nama “Bandung” diambil dari sebuah kendaraan air yang terdiri dari dua perahu yang diikat berdampingan yang disebut perahu bandung yang digunakan oleh Bupati Bandung, R.A. Sungai) dalam mencari tempat kedudukan kabupaten yang baru untuk menggantikan ibukota yang lama di Dayeuhkolot. Kota Bandung merupakan kota metropolitan terbesar di wilayah Jawa Barat yang menjadi ibu kota Provinsi Jawa Barat. Kota Bandung juga merupakan kota terbesar ketiga di Indonesia setelah Jakarta dan Surabaya. Kota Bandung dijuluki Kota Kembang. Dalam buku Wajah Bandoeng Tempo Doeloe, sejarahwan Haryoto Kunto menulis, kembang yang dimaksud ialah Kembang Dayang yang dalam bahasa Sunda sama dengan WTS (Wanita Tunasusila) atau PSK (Pekerja Seks Komersial). Istilah kota kembang berasal dari peristiwa yang terjadi tahun 1896 saat Bestuur van de Vereninging van Suikerplanters (Pengurus Besar Perkumpulan Pengusaha Perkebunan Gula) yang berkedudukan di Surabaya memilih Bandung sebagai tempat penyelenggaraan kongresnya yang pertama.

Sebagai panitia kongres, Tuan Jacobmendapat masukan dari Meneer Schenk agar menyediakan ‘kembang-kembang’ berupa “noni cantik” Indo-Belanda dari wilayah perkebunanPasirmalang untuk menghibur para pengusaha gula tersebut. Setelah kongres, para tamu menyatakan sangat puas. Kongres dikatakan sukses besar. Dari mulut peserta kongres itu kemudian keluar istilah dalam bahasa Belanda De Bloem der Indische Bergsteden atau ‘bunganya’ kota pegunungan di Hindia Belanda. Dari situ muncul julukan kota Bandung sebagai kota kembang. Dalam buku Otobiografi Entin Supriatin, Deritapun Dapat Ditaklukan. Mitra Media Pustaka. Bandung (2006) disebutkan, Bandung dikenal dengan sebutan Parijs Van Java atau Paris-nya Pulau Jawa. Mungkin mengira istilah itu muncul dari keindahan kota Bandung sama dengan keindahan kota Paris. Padahal bukan itu. Sebenarnya, istilah Parijs van Java muncul karena pada waktu itu di Jalan Braga terdapat banyak toko yang menjual barang-barang produksi Paris, terutama toko pakaian. Toko yang terkenal diantaranya adalah toko mode dan pakaian, Modemagazinj ‘au bon Marche’ yang menjual gaun wanita mode Paris.

Ada juga restoran yang makanan khas Paris Maison Bogerijen yang menjadi tempat santap para pejabat dan pengusaha Hindia Belanda atau Eropa. Dari situlah muncul julukan lain bagi kota Bandung sebagai Parijs van Java. Selain itu, kota Bandung juga dikenal sebagai kota belanja, dengan mall dan factory outlet (FO) yang banyak tersebar di kota ini. Tahun 2007, British Council menjadikan kota Bandung sebagai pilot project kota terkreatif se-Asia Timur. Saat ini kota Bandung merupakan salah satu kota tujuan utama pariwisata dan pendidikan. Tahun 1896 Bandung belum menjadi kota tetapi hanya “kampung”. Penduduknya yang terdata 29.382 orang, sekitar 1.250 orang berkebangsaan Eropa, mayoritas orang Belanda. Saat itu Bandung hanyalah desa udik yang belepotan lumpur, bahkan Jalan Braga yang kemudian melegenda di Bandung masih berupa jalan tanah becek bertahi sapi dan kuda. Kota Bandung mulai dijadikan sebagai kawasan pemukiman sejak pemerintahan kolonial Hindia-Belanda, melalui Gubernur Jenderalnya waktu itu Herman Willem Daendels, mengeluarkan surat keputusan tanggal 25 September 1810 tentang pembangunan sarana dan prasarana untuk kawasan ini. Dikemudian hari peristiwa ini diabadikan sebagai hari jadi kota Bandung. Kota Bandung secara resmi mendapat status gemeente (kota) dari Gubernur Jenderal J.B. Heutsz pada tanggal 1 April 1906 dengan luas wilayah waktu itu sekitar 900 ha, dan bertambah menjadi 8.000 ha di tahun 1949, sampai terakhir bertambah menjadi luas wilayah saat ini. Pada masa perang kemerdekaan, pada 24 Maret 1946, sebagian kota ini di bakar oleh para pejuang kemerdekaan sebagai bagian dalam strategi perang waktu itu. Peristiwa ini dikenal dengan sebutan Bandung Lautan Api dan diabadikan dalam lagu Halo-Halo Bandung. Selain itu kota ini kemudian ditinggalkan oleh sebagian penduduknya yang mengungsi ke daerah lain.

Baca Juga  : Makalah Bandung Lautan Api

Kandidat guru muda dari Preanger Regentschappen adalah bernama Adi Sasmita, seorang guru bantu di Regentschap (kabupaten) Sumedang. Adi Sasmita diduga adalah lulusan pertama Kweekschool Bandoeng. Lantas mengapa dari Sumedang, bukan guru asal regenschap (kabupaten) Bandoeng? Boleh jadi ini karena bargaining dari Bupati Sumedang, yang saat itu masih lebih superior dibanding bupati Bandoeng dan bahkan bupati Tjiandjoer, meski ibukota Preanger sudah dipindahkan dari Tjiandjoer ke Bandoeng sejak 1871. Disamping itu, ekonomi (pertanian ekspor) Sumedang tidak kalah jika dibandingkan dengan Bandoeng dan Tjiandjoer. Seperti yang dikabarkan, Adi Sasmita adalah lulusan terbaik dari Kweekschool Bandoeng (dan diproyeksikan menjadi guru di Kweekschool Bandoeng). Tiga guru muda yang dipimpin Willem Iskander berangkat dari Batavia pada tahun 1875. Namun sangat disayangkan mereka berempat tidak ada yang kembali, semuanya dikabarkan telah meninggal dunia di tahun pertama di Belanda (Eropa). Tiga kandidat guru ini dilaporkan sakit keras, tidak bisa menahan dingin. Raden Mas Soerono masih sempat dipulangkan agar jiwanya tertolong, namun meninggal di tengah perjalanan dan dikuburkan di Port Said (Mesir). Meninggalnya Willem Iskander sangat controversial hingga ini hari: bunuh diri atau dibunuh. Dilaporkan Willem Iskander meninggal bulan Mei 1876 karena bunuh diri disebabkan frustrasi karena kematian tiga ‘anak didiknya’.

Namun ini saya pribadi sangat meragukan sebagaimana dapat dibaca dalam edisi Locomotief edisi Juli 1876. Argumennya adalah sebegai berikut: Program pengiriman guru muda ke Belanda di bawah baying-bayang pro-kontra. Di satu pihak menganggap ini biaya dan dipihak lain sebagai (politik) etik. Kematian tiga anak didik Willem Iskander di satu sisi Willem Iskander telah kehilangan harapan untuk peningkatan pendidikan penduduk pribumi di Hindia Belanda, di lain sisi boleh jadi beasiswa Willem Iskander telah diputus sepihak dari Batavia (mengingat program utama adalah tiga guru muda, sedangkan beasiswa Willem Iskander adalah program tambahan, sebagai bentuk bargaining). Disamping itu, jelang keberangkatan Willem Iskander dan tiga anak didiknya, perang Atjeh telah menimbulkan biaya besar di pihak militer (pemerintah Hindia Belanda). Sebelum berangkat ke Batavia, Willem Iskander tampak tidak setuju (menolak) penghancuran keraton (dan masjid Atjeh) dan menyesalkan banyak penduduk pribumi tidak ikut prihatin yang dimuat di dalam surat kabar Sumatra Courant.