Yuk, Belajar Sejarah Sambil Bermain Di Taman Sejarah Bandung

Yuk, Belajar Sejarah Sambil Bermain Di Taman Sejarah Bandung

Sejarahbandung.com – Ruang publik di kompleks Pemerintahan Kota Bandung semakin luas. Di belakang Balai Kota Bandung kini terdapat taman baru yang disebut Taman Sejarah. Warga mengisi libur akhir pekan di Taman Sejarah Bandung. Meski belum diresmikan, Taman Sejarah sudah ramai dikunjungi masyarakat. Taman ini disebut Taman Sejarah karena dilengkapi informasi tentang pemimpin-pemimpin Kota Bandung dari masa ke masa.Pada stiker media kaca ini terdapat gambar dan sejarah wali kota dari masa ke masa. Terdapat stiker media kaca, relief, dan mural yang masing-masing menceritakan hal yang berbeda. Dalam stiker media kaca terdapat gambar dan sejarah wali kota dari masa ke masa. Ada 16 wali kota yang terpampang di sana. Ada 16 wali kota yang terpampang di sana. Sementara itu, relief khusus menceritakan sejarah Bandung era Wiranatakusumah.

Bandung masa lalu hingga masa kini secara umum terceritakan di tembok dengan grafis modern. Mulai dari Kota Bandung era saat ini, Kota Bandung prasejarah, Tangkubanparahu, dan masa setelah kemerdekaan. Karena itu, Pemkot Bandung mendedikasikan satu area untuk dibuat khusus yang dulunya adalah bekas area parkir gedung DPRD Kota Bandung menjadi lokasi wisata sejarah. Warga bisa berwisata sejarah sambil bermain di taman seluas 2.600 meter persegi ini. Selain itu, lanjut Emil, tujuan dibangunnya Taman Sejarah agar warga Bandung bisa berbahagia sambil belajar. Taman ini cukup luas, yakni seluas 2,600 meter persegi. Terdapat kursi-kursi kayu dan amphiteater untuk tempat duduk pengunjung. Di Taman Sejarah juga terdapat kolam dangkal yang bisa dipakai bermain air oleh anak-anak.

Sebelum pindah ke Bandung, Liem Sang masuk Islam dan berganti nama menjadi Munada. Keputusan masuk Islam dan ganti nama diambil karena pertimbangan praktis, sebab sejak 1821 sampai 1852, Bandung tertutup untuk orang asing. Munada yang beragama Islam tentu akan dianggap sebagai warga pribumi dan akan mudah untuk masuk ke kota Bandung dan berbisnis. Dalam naskah Wawacan Carios Munada (1993) yang dikaji oleh Edi S. Ekadjati dkk., Munada yang mualaf suka berpakaian ala Muslim serta menjalankan salat dan puasa. Namun, kebiasaan lamanya mengisap candu, berjudi, mencuri, dan main perempuan tak kunjung ditinggalkan. Di Bandung, Munada yang jago omong berhasil mendekati Nagel dan membuat dirinya menjadi kontraktor penyedia kuda, kerbau, dan dokar bagi keperluan transportasi Jalan Raya Pos. Bisnis ini sama dengan yang ia lakukan saat tinggal di Cianjur. Kali ini, cakupannya lebih luas. Tak hanya menggeluti bisnis hewan untuk transportasi, Munada juga berjualan kain batik, laken, madras, encit, dan kanteh. Bisnis ini membuatnya bisa berkenalan dengan para priyayi Bandung.

Baca Juga  : Sejarah Kota Bandung – Sejarah Dunia

Namun, keuntungan besar yang diraih Munada dihambur-hamburkan untuk berjudi, mengisap candu, dan memuaskan nafsu birahi. Walhasil, ia terlilit utang kepada negara sebesar tiga ratus gulden. Utang inilah yang ditagih Nagel lewat ajudannya, Baron. Namun, karena uangnya habis, Munada menghadap Nagel dan memohon kepada Asisten Residen Priangan itu untuk sementara menalangi utangnya. Permohonan Munada dikabulkan. Syaratnya, Munada harus mau disuruh menjual kerbau milik Nagel sebanyak enam pasang di Balubur, Limbangan.

Tapi Munada tetaplah Munada. Ia tak bisa menghilangkan kebiasaannya berjudi dan main perempuan. Hasil penjualan kerbau milik Nagel ia habiskan untuk berfoya-foya. Saat aparat negara mencarinya, ia tengah main judi sambil ditemani seorang ronggeng. Setelah ditangkap dan disiksa, ia dijebloskan ke penjara. Di bui, Munada bertemu dengan Mas Suradireja. Hoofdjaksa atau Jaksa Kepala Bandung saat itu dijabat oleh Raden Demang Mangunagara. Ia mempunyai seorang juru simpan alias bendahara yang bertanggungjawab juga atas gudang yang menyimpan cadangan logistik. Posisi itu diisi oleh Mas Suradireja, yang dipenjara atas dakwaan meracuni Nyi Asmah, istrinya sendiri.

Sebelumnya, Nyi Asmah mati mendadak. Tuduhan terarah kepada Suradireja karena pasangan suami-istri itu terkenal tidak harmonis. Menurut sang suami, Nyi Asmah terlampau cerewet. Mula-mula Nyi Asmah diduga mati karena wabah penyakit. Namun, Patih Bandung mendapat kabar bahwa Suradireja-lah yang sengaja meracuninya. Tak terima juru simpannya ditahan, Mangunagara menaruh dendam kepada Patih Bandung dan Asisten Residen Priangan. Dilatarbelakangi perkara yang berbeda, Mangunagara juga menaruh dendam kepada Bupati Bandung, Wiranatakusumah III. Konon, Wiranatakusumah III mempunyai seorang anak perempuan cantik bernama Ratna Ayu Rajapamerat. Mangunagara menaruh hati padanya.

Namun, kasihnya tak sampai karena ayah sang menikahkan putrinya dengan Raden Suriakusumah Adinata, putra Bupati Sumedang. Setelah bebas, Munada menemui Mangunagara. Mereka membicarakan dendam kesumat yang mesti dibalas. Untuk melancarkan eksekusi, mereka melibatkan 11 orang lain yang akan membantu Munada di lapangan. “Jaksa dan Munada mengangkat sumpah di hadapan kitab suci Alquran dengan disaksikan oleh para hadirin bahwa keduanya akan menyimpan rahasia,” terang Edi S. Ekadjati dkk.